Loading...

Daftar Tetamu Kehormat

Friday, January 21, 2011

Rama-rama yG TiaDa SeRi



“Dari ulat jd kepompom, hm.. hm hmm..” lagu ni menjadi siulan ak walau ke mana sahaja ak pergi. Ak seekor rama-rama, tapi ak xpernah di layan seperti rama-rama lain. Ak lihat rama2 lain akan diambil gambarnya, mata yg melihat pasti akan terus terikat pada tiap rama2 yg melintas, tp bukan pada ak. Kalau rama2 lain terbang mendekati mata2 yg menatap mereka, mereka akn disambut dgn gelak tawa dan seyuman yg indah, tp bukan pada ak. Ya Allah apa bezanya ak dgn mereka2 itu. Pabila ak dewasa, ak berhijrah dr stu tempat ke tempat lain. ak ad berkenalan ngan seekor rama2 yg sangat cantik, sat ia megembangkan sayapnya, sempurna membolehkan ia terbang dgn penuh gah di udara. Dan corak2 yg tercorek pada sayapnya sgt berbeza dgn sayap ak mahupun sayap rama2 yg lain. Indahnya sampi pernah skali ditangkap dan dikaji oleh manusia, namun ia Berjaya memboloskan diri. Die datang kepada ku, kami berkenalan, rupanya bru kami tahu tempat kami menetas adalah sama. Semenjak itu kami berkawan rapat.

Semenjak die datang kepada ak, hidup ak seakan2 berubah, ak tidak lg dicemuh seperti dulu. Ak menikmati setiap hari2 berlalu dgn penuh rasa bangga dan ak tidak mahu berpisah dengan die walaupun sedetik. Kemudian ak berkenalan dgn 2 kuntum bunga mawar, putih dan merah. Ak tertarik pada mawar merah yg mekar cantik tp masih ad kekurangannya. Ak sempat bertegur sapa dengan die. Indahnya hari itu masih lagi segar dalam ingatanku, namun perasaan ak itu xdpt ak selami dengan lebih mendalam, hal ini kerana ak telah mendapat tahu rupanya rakan juga telah jatuh cinta kepadanya, ak mengenang kembali kisah lampauku. Ak sebak namun mungkin itu yg lebih baik untuk mawar merahku. Ak mengudur diri, kami akhirnya Cuma menjadi rakan karip sahaja, ak terima Qada’ dan Qadanya.

Ak cbe mencari mawar putih pula yg jauh lebih sempurna dr mawar merah tersebut, namun ak bukan pilihannya, die mencari pasangan yg sesempurna dirinya. Terlampau berat untuk ak terima kenyataan sedemikian, ak tidak berputus asa, ak memaksa diriku untuk jadi sesempurnanya. Namun ak gagal,” ya Allah, beri ak kekuatan untuk ak teruskan hidup ak ini. ” Sekian lama ak berjaya mengubati lukaku namun parutnya tetap ada, ak tidak menafikan perkara tersebut. Ak cuba teguhkan Iman ak. Tak lama selepas itu ak berkenalan pula dengan bunga orkit yg manis tapi tidak semanis mawar, sempurna tapi tidak sesempurna mawar luarannya. Ak berkenalan dengannya, dan kami menjadi rapat, ak menaruh harapan keatasnya. Tapi ak tidak berani memberitahu padanya, dan kami hanya terus kekal rakan sampai satu peristiwa, saat sahabat karipku berkenalan dengan bunga orkid tersebut, tika dan saat itu aku melihat gaya dan cara bunga orkid menjadi lain setelah berkenalan dengan rakan karipku.kembangnya lebih mekar, senyumannya tidak pernah hilang dari raut wajahnya semasa berdampingan dengan rakanku. Terus terang ak hampa namun ak juga gembira kerana rakan karipku telah berjumpa dgn bunyanya, ak cuba membantu perhubungan mereka setakat yang mampu. Takala ak sedang merancang plot rakan ku itu, mawar merah telah datang kembali kepadaku, namun tujuannya tidak jelas. Ak bertindak tanpa memikir dengan lebih mendalam, adakah peluang ak telah tiba? Adakah die sudi membuka pintu hatinya untuk ak?

Api keresahan yg melanda diri ak telah telah terpadam, ak akan cuba memikat die dengan sepenuh dayaku, ak telah lupa akan perasaan ak terhadap bunga orkid tersebut dan menumpukan untuk membantu rakan karip ku memenangi hati bunga orkid. Namun parut akan mawar putih masih belum ak lupakan. Akhirnya usaha ak menunjukkan hasil, perhubungan rakan karipku dengan bunga orkid tersebut telah terjalin. Ak tumpang gembira dengan mereka, moga2 Allah panjangkan jodoh mereka. Ak menumpukan perhatian untuk memenangi hati mawar merahku. Namun ia tidak mempercayai diriku, kerana ak pernah menyimpan perasaanku kepada rakan karipnya, mawar putih. “Ya Allah, kalau benar die adalah untukku. Kau panjangkanlah jodoh kami Ya Allah. “ Ak tak putus berdoa kepadaNya.

Namun sekian lama, ak masih lagi belum dapat memenangi hatinya. Ak buntu, rakan karipku pernah menegur kepadaku. Die melihat, mawar ini juga mencari yg sesempurna dirinya. Ak tersentak dengan kenyataan tersebut. Ak juga rama2, tapi kenapa ak dilayan dengan cara yg amat berlainan dgn rama2 yg lain. Ak pergi membawa diriku ke kampung halamanku. Saat ak berehat ketika embun sedang turun, ak melihat diri ak melalui pantulan yang dihasilkan oleh titisan embun, ak terdiam dan ak mengenang segala-segalanya.

“Aku bukan RAMA2 ” Ya Allah, rupanya ak Cuma kupu2 yg memang tiada tarikan, ak ada corak pada sayapku, namun tiada warnanya. Sekarang baru ak tau kenapa ak dilayan berlainan dengan cara rama2 lain dilayan, kenapa ak dicemuh oleh bunga2 yg ak kenali, KENAPA!!! Allah itu maha besar ad hikmahnya mengapa Allah berpelaku begini keatas diriku, Dia sedar bahawasanya, ak akan takbur dengan kelebihan yang ak perolehi, Cuma ak yang tidak sedar dengan sifatku itu. “ya Allah, bantu ak ya Allah, ak lemah, ak bongkak malah takbur dengan kelebihan yg Engkau berikan, kukuhkan lah imanku ya Allah.”

0 comments: